07 April 2013

Japan Trip, Day 3

Senin, 04 Maret 2013

Tepat jam 6 pagi waktu Jepang (jepang dari ujung ke ujung pakai satu waktu,mau di Osaka, mau di Tokyo..sama, gak ada pembagian wilayah waktu seperti di Indonesia), Willer Express tiba di depan Tokyo Station, dari banyak bagasi pak Sopir dan keneknya apal mana tas kami, dengan cekatan dan semangat mereka ambil bagasi kami. Turun dari bis kami disambut dinginnya tokyo. Jalanan masih sepi. Kami cepat-cepat menuju gedung Station Tokyo, cari yang anget-anget.
APA Hotel



Bersih-bersih bentar langsung menuju APA hotel Tokyo, "tempat tidur" kami untuk malam ini. Menurut hape yang batrenya udah megap-megap,di Tokyo Station kami harus memakai JR Keiyo Line dan turun di Shiomi Station. Keluar dari Shiomi Station lhaaaa... ternyata hotelnya keliatan dari Stationnya. Sebenarnya baru boleh cek in jam 3 sore, tapi kami sengaja ke hotel dulu biar tau hotelnya dan titip 3 tas besar kami (What a waste time).Karena hari ini rencana ke museum Fujiko jadi kami mampir dulu ke Lawson yang ada di samping lobby hotel, dimana tiket museum Fujiko hanya bisa dibeli di Lawson. Adalah mesin Loppi, mesin tikecting dan refill, kami coba mengoperasikannya, yang ada bingung, karena huruf jepang semua, coba minta bantuan kasir Lawson juga bingung. Setelah nyerah di Lawson APA hotel, yaaaa sudahlah kita Tokyo aja. Hari ini musti dapet tiket Museum Fujiko F Fujio dan Ghibli Museum. 

Tokyo di Pagi Hari
Sampai di Tokyo adalah cari Tourism Information, dimana harapan terakhir kami untuk panduan beli tiket museum sekalian cari info sebanyak2nya (baca: ngumpulin brosur buat menuh-menuhin tas). Memulai jalan tak tentu arah, tak ada panduan GPS dan google maps karena hemat batre hape buat emergency aja, akhirnya menemukan Tourist Information, basa-basi sana-sini, ambil brosur yang sekiranya kami perlu dan OMG!! salah satu staff Tourist Information bersedia antar kami ke Lawson terdekat supaya bisa memandu beli tiket 2 museum. Di Lawson, staff tadi ngomong ke mbaknya Lawson, mungkin karena pegawainya agak banyak jadi mbaknya Lawson bersedia bantu-bantu di mesin loppi. Kita ada cuma bengong di belakang, mereka sibuk di mesin loppi, entahlah apa yang mereka diskusikan, yang pasti raut bingung nampak di muka mereka. mbaknya staff tanya kapan mau ke Museum Fujiko, dengar jawaban kami, mereka bengong, karena kami akan kesana hari ini, mbaknya staff bilang "impossibruuuu... untuk dapet tiket bila beli di hari-H, karena biasanya harus pesen jauh-jauh hari" kira-kira mbaknya bilang begitu. Tapi setelah pencet sana-sini, ternyata tiket untuk hari-H ada, dapet jam 12 siang. Mbaknya staff bingung karena tiket masih tersedia untuk hari -H. beres tiket museum Fujiko, selanjutnya tiket untuk Museum Ghibli, kita bilang lusa, mbak staff nya juga bilang impossibruuuuuu... tapi ternyata dapet jam tiket yang jam 2 siang.

untuk di ketahui, tiket Museum Fujiko F Fujio dan Ghibli Museum ada jam masuknya, dari jam 10 pagi, kelipatan 2 jam. selain waktu yang tercantum di tiket, kita tidak diijinkan masuk.Selain itu tiket selalu sold out, jadi adalah keajaiban, kita bisa dapet tiketnya.

Seneng dapet booking tiket, tinggal bayar di kasir
Batre hape sudah almost die, batre bank juga kolaps, kayaknya googling rute ke museum Fujiko akan menjadi sisa batre yang terakhir. Sampai di Station Tokyo, buka google maps, kami musti ke transit 2 stasiun, dengan total perjalanan 1 jam. Waktu itu jam 10 pagi, santaaaaiiiii... perjalanan sampai transit pertama lancar, pindah kereta ternyata disuruh keluar sama petugas, LCD di peron menunjukkan ada "Passanger Injury", ada delay tak terbatas karena penumpang cedera, disuruh cari jalur lain, hape tak berkutik lagi, abis batre, tanya-tanya petugas pake bahasa alien akhirnya naik kereta memutar, mulai ketar ketir karena udah mau jam 12 siang. Info dari teman, kalau ada delay karena Passanger Injury biasanya ada orang bunuh diri lompat ke rel.

Jam 12 lewat akhirnya nyampe di stasiun Shukugawara. Dari Statsiun kami harus jalan, hape sudah tak berdaya, itu berarti tak ada panduan GPS, tanya kepada petugas stasiun di anter ke Lawson terdekat, dimana ada peta jalan kaki ke Museum, di kasih arah pake bahasa alien bingung juga, ya sudah jalan aja, yang ada kita bingung, Sudah jam 12 lewat, pasti ndak boleh masuk Museum. Di tengah-tengah desperasi, hape yang megap-megap tadi jadi tumpuan lagi, nyalain hape, nyalain GPS, karena batre sangat low, LCD ndak keliatan di bawah terik matahari, cari tempat teduh dulu, dan akhirnya jalan terang kemuseum keliatan, jalan agak cepat karena udah jam 12.30 dan lari ketika udah deket museum. Mbaknya museum tepuk tangan liat usaha kita yang lari-lari, untungnya masih boleh masuk.

tiket dari Lawson buat masuk ke Museum
Oke...tulisan diatas kontributornya @Setyo Pranoto, agak beda yah bahasanya..hehehe, gak apa2, yang penting niatannya hehehe. Harga tiket Museum Fujiko F Fujio 1.000 yen /orang, untuk tiket Ghibli museum juga 1.000 yen /orang. Kemarin karena dibantuin ama tourist information staff jadi belinya langsung sekalian 2 museum.

Jadwal hari ini mau ke Fujiko F museum, orang banyak nyebutnya museum doraemon, padahal isinya nggak melulu tentang doraemon, museum ini isinya tentang semua karya Mr Fujiko F, yang salah satunya ada doraemon. Ketika masuk, masing-masing pengunjung akan dipinjamkan audio translator, kita tinggal pilih mau pakai bahasa apa, bahasa Indonesia tapi gak tersedia lho yah..jadi jangan ngotot ama petugasnya :). Di area galeri ada nomer2 yang sudah terpampang, tinggal pencet di audio translator..tar muncul keterangannya. Selama di ruang pameran, gak diperbolehkan mangambil gambar. jadi hanya dibeberapa spot aja yang boleh ambil gambar.


Keluarga Jepang minta tolong fotoin..
Buat nongolin si giant ini perlu usaha, kita harus mompa pake tuas itu dulu, oglek oglek oglek...sampai dia nongol maksimal, trus kudu langsung jepret, karena tar beberapa detik si giant ini tenggelam lagi ke sumur..teganya kamu giant..ngerjain orang tua itu namanya..#jewer.
Ini si Giant, lebih ramah yah mukanya, yang dikalungin itu audio translatornya.


Pemukiman disekitar museum

toilet sign nya comel..

Area baca

Sign lagi

si P man lagi leyeh-leyeh di taman, lagi gak dines soale.


Adiknya doraemon, namanya dorami..

Rumah penduduk di depan museum, pagernya perhatiin deh..

Doraemon dikutuk jadi batu..


Pintu kemana saja


Wajib foto disini


Dorayakiiiii....uenakkkkk banget!!!!

Biskuit Dorami, rasanya biasa aja menurut saya
Nomer antian buat makan di cafenya..

mbaknya comel comel yah... :)

Nasi telur ama milkshake

Udon nya enakkkkk bangett..
City bus ke Museum.
Jadi Museum ini ada City busnya yang bisa anter jemput dari stasiun ke museum ataupun sebaliknya. bayarnya 200yen one way, gak ada diskon buat round trip, jadi klo mau bolak balik ya bayarnya 400 yen/orang. tinggal masukin koin aja ke bisnya. Kemarin saya dari stasiunnya jalan kaki aja, karena dah telat jadi dah ditinggal ama bisnya, klo dari stasiun sebenernya gak jauh kok jalan kakinya. Pulangnya kami naek bis ini cuma mo ngerasain aja sebenernya. hehehe..

Tutup got
Balik dari museum dah sore, dah pengen ngelurusin badan rasanya, karena kemarin kemarin belom ada nyentuh kasur, tidurnya di kursi airport, sleeping bag, ama kursi bis..hufff..jadi langsung balik ke hotel. Hotel APA shiomi Ekimae ini sebenernya bisnis hotel, semalemnya harganya lumayan mahal menurut saya sekitar 11.000yen buat kamar double bed tanpa breakfast, tapi kemarin pas dapet promo, jadi bayarnya 4.000yen kamar yang sama. Sangat-sangat lumayan banget menurut saya, karena penginapan di jepang sendiri rata-rata sekitar 1.800 - 2.000yen/orang untuk yang dormitory dan kamar mandi sharing, ini 4.000 yen udah berdua, kamar mandi didalam. tanpa sarapan yah.

Hotelnya deket banget dari stasiun..

Kamar mandinya
Sabun, shampo n conditionernya shishedo makk, saya pakai buat nyuci kaos kaki ama daleman hehehe, lumayan.. :)

Ini Kamar kami, sempit memang, tapi yah emang di Jepang hotelnya sempit-sempit.

Gak ada lemari


Surat cinta dari house keeper :)



Air minumnya bisa langsung ambil dari keran, mau panas ato dingin terserah. review buat hotel ini, jempol dah..tempat tidur nyaman banget, pelayanan oke , kamar mandi oke, handuk oke, ada hair dryer ama ketel buat masak air panas klo bikin teh. Wifinya kenceng, HQ youtube tanpa buffering

Transportasi selama di Tokyo kebanyakan pakai kereta, kebetulan karena kami gak kebanyak tempat hari ini, jadi beli tiketnya ketengan, karena udah dihitung hitung buat hari ini baiknya ngeteng. Jadi kita harus tau rencana perjalanan kita dulu, jadi bisa nentuin buat transportasinya baik pake pass ato ngeteng/beli satuan.

Selama di tokyo emang ada yang nyaranin pake Pasmo ato Suica, semacam EZ link klo di Singapura, tapi kami gak pake kartu itu, karena setelah dibaca-baca, kartu tersebut keuntungannya hanya mempermudah aja, tinggal "tap" ke mesin klo mau naik turun kereta ato bis, trus bisa diisi ulang, tapi bukan kartu diskon/potongan. Untuk tiket diskon bisa kita beli langsung dimesin disetiap stasiun. Buat yang mo ngirit seperti saya lebih cocok tiket diskon ama beli satuan hehehe.

Ayu

Post a Comment