07 February 2013

Angkringan Mas Sus Juwana

Buat yang pernah tinggal di Yogyakarta, pernah ngerasain jadi mahasiswa di akhir bulan era tahun 2000 kebawah (gak berlaku buat mahasiswa jaman sekarang deh kyknya, sekarang do tajir2 semua kyknya), pasti familiar dengan yang namanya angkringan. Iya, gerobak jualan yang isinya ada nasi/sego kucing (porsinya memang sedikit menurut saya yang perutnya lambung semua..gak ada usus..hehehe), wedang susu jahe, dan aneka printilan kayak sate usus, sate telur, sate kerang, sate keong, aneka gorengan...wahh surga pokoknya hahahaha..

Setelah merantau ke Juwana, Kota kecil di utara jawa, ternyata disini juga ada gerobak angkringan. Nasinya juga disebut nasi kucing, isinya juga sama..

Saya mau cerita tentang angkringan yang satu ini, Angkringan Mas Sus Juwana. Setelah menjelajah ke berbagai angkringan, Abie akhirnya angkat bicara, ada angkringan enak de..mas nya super ramah..mukanya mirip ama titok..hehehe. Tiap lewat depan angkringan itu, abie selalu tunjuk2..ini lho angkringannya..bla bla..bla. Akhirnya saya kesana dan emang bener yah, mas Sus ini ramah banget, tempatnya bersih, tersedia area lesehan, ada hiburan musik yang keluar dari speaker kecil yang lagi ngetren jaman sekarang.




Mas Sus berbaju biru, dan asistennya berbaju merah, itu speaker yang lagi ngetren ada didepannya mas sus bentuknya kotak :)

Untuk harga  nasi kucingnya paling murah Rp.1000,- paling mahal Rp.1.500,-. Yang murah itu nasih So'on Gereh (nasi pakai mihun dan 2 ekor ikan teri), saya biasanya ambil 2 bungkus. Klo yang Rp.1.500,- atu nasi uduk, ama nasi goreng..porsinya emang lebih besar dibandingkan yang nasi gereh. Klo minum air putih ama teh tawar..Gratiis...Ada lagi yang enak, sate usus ama usus goreng. Silahkan dicoba.

Ayu
Post a Comment